Tidak Punya Uang Membayar, Ahmadi Sang Sopir Taksi P*rkosa Penumpangnya, Diduga Korbannya Banyak

LONDON, PalembangSatu – Seorang pengemudi taksi dipenjara 13 tahun karena memp*rkosa seorang penumpang. Homayon Ahmadi, 33, menyerang wanita berusia 40-an, di Croydon setelah menjemputnya dari rumah sakit pada malam 19 April 2021.

Tiga bulan kemudian, pada 25 Juli, seorang wanita berusia 21 tahun menelepon polisi untuk mengatakan bahwa dia dan seorang temannya telah dil*cehkan setelah pulang dari klub malam pusat kota London.

Ahmadi, dari Uxbridge, London barat, dijatuhi hukuman penjara 13 tahun, dengan perpanjangan lisensi tujuh tahun, setelah dia mengakui pem*rkosaan dan dua tuduhan pelec*han s*ksual di Croydon Crown Court.

Laporan My London seperti dikutip dari Metro, Jumat, 17 Maret 2023, dalam sebuah pernyataan, korban pertamanya mengatakan dia menderita trauma terus-menerus dan ketakutan.

“Pem*rkosaan memiliki dampak besar pada hidup saya, dan saya terus-menerus takut dan tidak lagi dapat fokus pada studi saya,” katanya.

Homayon Ahmadi attacked the women after they got into his car in 2021
Homayon Ahmadi attacked the women after they got into his car in 2021

Detektif Polisi Natalie Alchin, yang memimpin penyelidikan, mengatakan, Ahmadi adalah pelaku predator, dan dia senang dia berada di balik jeruji besi sehingga tidak dapat menyebabkan masalah lebih lanjut.

“Para korban dalam kasus ini memainkan peran penting dalam keyakinannya dan kami berharap kasus ini mendorong wanita lain yang telah mengalami pelanggaran s*ksual untuk maju,” kata Natalie.

Korban pertama menelepon 999 pada 19 April untuk melaporkan bahwa dia telah dip*rkosa oleh sopir taksi mini yang menjemputnya setelah keluar dari rumah sakit. Dia masih mengenakan sandal rumah sakit dan dalam kondisi rentan saat kejadian, kata pengadilan.

Alisdair Smith, penuntut, mengungkap bahwa Ahmadi mendekati terdakwa dengan mobil, dan dia, kata jaksa, bertindak secara resmi sebagai taksi atau setidaknya diklaim sebagai taksi dan atas dasar itu, korban pergi bersamanya.

“Dia segera menyadari bahwa dia tidak punya cara untuk membayar dan mengatakan pasangannya di rumah akan membayar pada saat mereka tiba. Tuntutan terdakwa adalah agar dia berhubungan seks dengannya,” beber jaksa.

Selama perjalanan, dia menepi dan memp*rkosanya. Detektif segera melakukan penyelidikan dan memulai penyelidikan ekstensif dalam upaya untuk mengidentifikasi tersangka dan kendaraan yang dia kendarai.

Saat penyelidikan sedang berlangsung, seorang wanita berusia 21 tahun menelepon polisi pada 25 Juli 2021, mengatakan bahwa dia dan seorang temannya telah dijemput dengan taksi di pusat kota London.

Selama perjalanan, pengemudi berhenti membeli wiski. Dia kemudian menawarkan alkohol kepada para wanita itu dan meminta agar mereka kembali ke rumahnya dan mengajak salah satu di antaranya untuk duduk di sampingnya.

Para wanita itu merasa terancam dan berusaha keluar dari mobil saat berada di Hornsey Street, N7. Saat mereka melakukannya, Ahmadi menangkap kedua wanita itu dan melakukan pelecehan s*ksual sebelum pergi dari tempat kejadian.

Penyelidikan CCTV dan analisis data ponsel mengarahkan petugas untuk mengidentifikasi tersangka yang membeli wiski di toko yang dia singgahi selama perjalanan. Pada Desember 2021 Ahmadi kemudian diidentifikasi dan ditangkap.

Forensik mengaitkannya dengan pemerkosaan sebelumnya. Dalam wawancara polisi, Ahmadi awalnya membantah semua pelanggaran tersebut.

Pencarian di mobilnya menemukan kotak pensil ungu berisi k*ndom dan baby oil di laci. Detektif Polisi Natalie Alchin, yang memimpin penyelidikan, mengatakan, Ahmadi adalah penjahat berbahaya dan pemangsa yang menggunakan posisinya sebagai sopir sewaan pribadi untuk menargetkan wanita yang rentan saat mereka pulang.Ia menegaskan, kemungkinan besar masih ada korban Ahmadi lain yang sampai saat ini belum melapor ke polisi. Makanya, Natalie meminta mereka segera menghubungi polisi. (*herald)