oleh

Sambut Idul Fitri 1443H, Presiden Palestina: Kemerdekaan Segera Datang!

PalembangSatu – Idul Fitri pada Senin (2/5/2022) dengan suasana yang berbeda di tengah konflik dengan Israel. Presiden Mahmoud Abbas mengucapkan selamat Lebaran kepada rakyat Palestina dan berharap kemerdekaan segera datang untuk masyarakat Palestina.

Mufti Yerusalem dan Tanah Suci, Sheikh Mohammad Hussein mengumumkan bahwa Minggu (1/5) adalah hari terakhir bulan suci Ramadan di Palestina. Maka Senin (2/5) adalah hari pertama dari tiga hari libur Idul Fitri.

“Kepada rakyat kami untuk meraih kembali kesempatan ini sementara untuk mendapatkan kebebasan, kemerdekaan dan pembentukan negara merdeka,” kata Presiden Palestina Mahmoud Abbas seperti dilansir dari Wafa Agency, Senin (2/5/2022).

Semua Serba Mahal dan Sulit

Laporan The New Arab, Palestina libur 3 hari selama Idul Fitri. Namun, bagi penduduk Gaza, kondisi ekonomi yang memburuk, pengangguran dan stagnasi upah membuat perayaan hari raya ini menjadi berbeda.

BACA JUGA!:  Usai Baliho, GEMPAR !! Terbitlah Gerakan Kaus Bergambar Habib Rizieq!

Di masa lalu, warga Gaza akan berduyun-duyun ke pasar untuk membeli pakaian, dekorasi, dan hadiah khusus untuk keluarga mereka. Secara khusus, jalan Fahmi Beek dulunya menjadi favorit karena menghubungkan tiga pasar terbesar di daerah kantong yang terkepung: Al-Zawiya, Omar Al-Mukhtar dan Al Shuja’iya.

Tahun ini, jalanan dan pasar sangat sepi. Salem al-Sawalha, seorang pemuda yang berasal dari Kota Gaza pergi bersama ketiga temannya untuk membeli pakaian Idul Fitri, hadiah tradisional di seluruh dunia Muslim, dari jalan Omar Al-Mukhtar. Setelah tiga jam berjalan, Salem dan teman-temannya kembali dengan tangan hampa.

“Harganya sekarang sangat mahal. Saya tidak mampu membeli apa pun dengan biaya seperti itu,” kata pria berusia 25 tahun itu kepada The New Arab.

BACA JUGA!:  Panduan Pola Makan Sehat untuk Usia Remaja

“Harga satu kemeja sekarang mencapai USD 30, di tahun-tahun sebelumnya kemeja yang sama ini tidak akan dijual lagi, tidak lebih dari USD 15,” katanya.

Tahun ini, pilihan Salem sekarang adalah memperbaiki pakaian lamanya atau membeli pakaian bekas dengan harga yang lebih murah. “Saat ini kehidupan sangat sulit bagi semua orang di Gaza, baik bagi penjual maupun konsumen. Tidak ada yang diuntungkan dari situasi ini”, kata Salem.

Kifah Hana, ibu lima anak, enggan pergi ke pasar. Ia malah memilih membeli di pedagang kaki lima yang biasanya lebih murah. Ini sepertinya satu-satunya pilihan untuk memastikan mereka merayakan Idul Fitri seperti biasanya.

Israel telah melakukan pengepungan ketat di Jalur Gaza sejak pertengahan 2007 setelah gerakan Islam Hamas menguasai daerah kantong itu setelah putaran pertempuran dengan pasukan yang setia kepada Otoritas Palestina. Sejak itu, semua upaya dan mediasi regional dan internasional untuk mencapai rekonsiliasi tersendat. [jawapos]

 

Komentar

Berita Lengkap Lainya