Banyak Anak, Banyak Masalah?

Berita510 views
Oleh: Ust. Abu Ubaidah As Sidawi

Memperoleh anak merupakan tujuan utama sebuah pernikahan. Rasulullah telah menganjurkan kepada umatnya untuk memiliki banyak anak dg menikahi wanita yang subur calon banyak anak dan melarang menikahi wanita yang mandul.

عَنْ مَعْقِلِ بْنِ يَسَارٍ قَالَ : جَاءَ رَجُلٌ إِلَى النَّبِيِّ فقال : إِنِّيْ أَصَبْتُ امْرَأَةً ذَاتَ حَسَبٍ وَجَمَالٍ, وَإِنَّهَا لاَ تَلِدُ, أَفَأَتَزَوَّجُهَا ؟ قَالَ : لاَ, ثُمَّ أَتَاهُ الثَّانِيَةَ فَنَهَاهُ, ثُمَّ أَتَاهُ الثَّالِثَةَ, فَقَالَ : تَزَوَّجُوْا الْوَدُوْدَ الْوَلُوْدَ, فَإِنِّيْ مُكَاثِرٌ بِكُمْ الأُمَمَ

Dari Ma’qil bin Yasar, ia berkata, “Ada seorang laki-laki datang kepada Rasulullah seraya berkata, “Wahai Rasulullah, saya menyenangi seorang wanita berpangkat serta berparas cantik, tetapi dia tidak melahirkan (mandul), apakah saya menikahinya? Jawab Nabi, Tidak. Kemudian datang lagi kedua kalinya, beliau tetap melarangnya. Kemudian datang lagi ketiga kalinya, beliau bersabda, Nikahilah wanita yang penuh kasih dan melahirkan, karena saya berlomba-lomba memperbanyak umat. (HR Abu Dawud: 2052, dishahihkan Al Albany dalam Jami As-Shahih: 5251)

Hadits ini mengandung dua faedah penting kepada kita:
1. Larangan menikahi wanita yang mandul. Misalnya diketahui bahwa wanita tersebut tidak mengeluarkan darah haidh atau pernah dinikahi seorang laki-laki namun tidak melahirkan anak. Imam Nasai membuat bab tentang hadits ini dengan perkataannya Bab Larangan Menikahi Wanita Mandul.
2. Anjuran menikahi wanita yang mempunyai dua sifat di atas, yaitu penuh kasih dan melahirkan. 

Dua sifat ini harus terpenuhi. Artinya, wanita yang melahirkan tetapi tidak penuh kasih, belum cukup. Dan wanita yang penuh kasih tetapi tidak melahirkan juga tidak dapat meraih tujuan pernikahan, yaitu memperbanyak umat Islam. 

Dua sifat ini dapat diketahui dengan melihat pada kerabat dan keluarganya. Karena secara tabiat, biasanya sifat mereka serupa antara satu sama lain.

Anak adalah anugerah dan permata kita di dunia serta penghibur hati kita, dan yang tidak kalah pentingnya anak adalah ladang pahala bagi kita, yg mendoakan kita tatkala sudah meninggal dunia dan mengangkat derajat kita di surga.

Maka jangan ragu bahwa perintah agamamu pasti membawa kebaikan untukmu. Jangan percaya dengan slogan-slogan semu yang menjauhkanmu dari rambu-rambu agamamu.

Banyak anak, banyak manfaat dan rezeki. Itu slogan yang benar…. 

Komentar